in Linux-Ubuntu

Seri bermain dengan RedHat Enterprise Linux 4 AS : [4] install yum

Okeh, ini adalah seri terakhir dari rangkaian seri bermain dengan RHEL 4.. :D bagian ini hanya bener2 opsional ajah, soalnya RHEL 4 itu ngga support yum, mereka supportnya up2date. Tapi apa daya walaupun telah mencoba berulang kali untuk register dan mengkonfigurasi up2date tapi tetap aja itu up2date ngga mau jalan :( ya terpaksa akhirnya jatuhkan pilihan sama si yum ini, walaupun ternyata ngga bagus [IMHO].

Yang pertama untuk saya lakukan saat ingin menginstall yum adalah mencari tahu repositori yang kira-kira cocok untuk RHEL… Tapi setelah mencari-cari ternyata memang “Enterprise” itu memili perbedaan dengan yang tidak “Enterprise” :P bagaimana tidak, repositori yang paling lengkap hanya ada di redhat, bisa diakses kalo udah beli license, sedangkan yang beredar di komunitas dan banyak tersedia adalah untuk Fedora atau CentOS. Sempat bingung juga tapi akhirnya menemukan juga repositori yang lumayan [daripada ngga ada] di dag-wieers dan ternyata ada toolnya juga biar gampang ngga usah nyetting macem2 [maap norak soalnya baru tau :P] namanya rpmforge jadi kalo mau setting yum di mesin redhat ato fedora tinggal pake ini aja langsung install trus jadi deh… :D

Begini langkah-langkahnya, pertama download dulu rpmforgenya yang paling baru aja kayaknya semakin baru semakin lengkap.. kalo udah selese trus diinstall deh..

# rpm -ivh rpmforge-release-0.3.4-1.el4.rf.i386.rpm

Setelah diinstall maka rpmforge ini akan langsung mengkonfigurasi yum dan semua repositorinya, bisa dilihat di /etc/yum.repos.d/ kalo udah beres bisa coba jalankan perintah

# yum update

harusnya sih isi repositori akan disinkronkan dan setelah itu untuk menginstalasi paket tertentu bisa dengan perintah

# yum install namapaket

misalnya kita ingin menginstall iftop maka kita akan mengetikkan

# yum install iftop

Nah walaupun begitu tapi paket yang ada disana ngga terlalu lengkap, mau install snmp aja akhirnya download source trus compile baru deh install :(. Saya masih lebih nyaman menggunakan keluarga debian seperti ubuntu dimana semua paket dapat diakses melalui repositori-repostori yang ada, tambah lagi di Indonesia banyak mirrornya :D

Ya kira-kira begitulah pengalaman saya mengkonfigurasi mesin RHEL 4 AS, jadi menurut kesimpulan saya yang enterprise belum tentu enterprise untuk pengguna, tinggal sesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan penggunanya aja.. Berhubung saya pengguna biasa kayaknya masih lebih enak dimanja sama apt-get atau synaptic deh :D

*RHEL 4 AS, sorry not my type… :)

Write a Comment

Comment

Riddle * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

  1. saya biasa pake apt-get walopun itu RHEL maupun CentOS :p

  2. wah bukan masalah apt-getnya mas, repositori paketnya itu yang jadi jaminan…

    ketahuan ngga pernah pake repositori RHEL yah? :))

  3. sedikit meluruskan, rpmforge ini kan sebenernya isinya cuma file konfigurasi + public key dr repositorynya rpmforge (dag dkk)
    btw, sebenernya walaupun pake rhel tetep aja bisa pake repositorynya centos/whitebox/rhel-alike lainnya, soalnya paket yg ada disitu dibuild dr source yg sama dg paket yg ada di reponya rhel. dan kalo gak beli lisensinya rhel, mending sekalian pake centos dkk ini, jangan dipaksa pake rhel (dr pd melanggar agreement).
    btw lagi, masak cuma snmp aja mesti build from source sih, mungkin nama paketnya yg belum bener, try yum install net-snmp (ini paket ada di repo utama, jd kalo hanya ngandalin repo tambahan macem punya dag ya mungkin ndak ketemu)

  4. Nah justru itu mas, saya pernah punya pengalaman ngga enak, saat menggunakan paket centos dan juga fedora untuk di redhat, yang terjadi adalah paket konflik, error… dan saya juga menemukan beberapa kasus serupa di internet. Walaupun dibuild dari source yang sama tapi kan bisa aja terjadi modifikasi sesuai dengan kebutuhan pengembangnya, walau mungkin hanya aplikasi tertentu aja sih :D

    RHEL saya juga license kok mas, beli licensenya juga ngga cuma beli cdnya :P padahal ngga salah kan kalo cuma ngopi cd-nya aja? tapi kenyataannya saya agak sedikit kesulitan dalam mengakses repositori paket dari redhat, entah mengapa dan sangat sedikit pihak ketiga yang menyediakan repositori paket redhat [ato memang ngga boleh sama redhat yah?]

    Iya harus compile trus install, karena saya kesulitan akses ke reponya redhat, dan pake dag kebetulan ngga ada, ya terpaksa compile…

    Karena itu saya merasa lebih nyaman pake keluarga debian mas, karena selain bebas, gratis, kalo mau cari repositori gampang, bahkan di Indonesia ada banyak juga mirrornya… :D tapi kenyataannya mesin2 produksi saya kebanyakan RHEL :)

  5. Memang tidak disarankan unt mix repo, termasuk repo rhel dg fedora. Tapi kalo digabung antara repo rhel dg centos, saya pikir masih gak masalah, karna sebenernya centos itu dasarnya dr rhel yg dire-compile setelah dihilangkan semua trademarknya redhat. (banyak paket yg asalnya dr fedora sdh direcompile ke centos oleh para developernya, jd pilihan paketnya pun relatif lebih beragam)

    Ya memang repository rhel nggak boleh di-open lagi sama redhat, mekanisme yg mereka sediakan unt keperluan korporat yg mendeploy rhel dlm jumlah yg besar adalah memakai rhn proxy.
    Kebetulan karna hanya punya 1 license rhel, jd saya gak pake mekanisme di atas. Saya lebih suka centos, jadi ya repository centos yg saya mirror.
    Buat repo yg terkoneksi dg iix/openixp, silakan pake ini kalo mau :
    http://yum.jardiknas.org

  6. Weww…..kebetulan di kantor juga isenk pasang RHEL 4 eh tapi ga berlisensi dink..
    Brarti kalo rpmforge nya akan langsung bekerja (nge konfigurasi otomatis ) kalo emang bener kita udah beli lisensi kan ??
    Soal nya ketika rpmforge udah ku install eh di /etc/yum.repos.d nya konfigurasi nya gini :

    “Press ? for keyboard shortcuts
    ” Sorted by name (.bak,~,.o,.h,.info,.swp,.obj at end of list)
    “= /etc/yum.repos.d/
    ../
    mirrors-rpmforge
    rpmforge.repo

    gimana neh…. :D